Select Page

WWW.SMAM1GRESIK.SCH.ID – Semangat untuk terus menghafal Al Quran merasuki para santri Muhammadiyah Boarding School (MBS) Madinatul Ilmi SMA Muhammadiyah 1 Gresik (Smamsatu). Betapa tidak, sambil menunggu waktu berbuka puasa, mereka mendapat suntikan semangat dari syeikh yang juga penghafal Al Qur’an dari Gaza, Palestina, Syaikh Ahmad Saleem Sulaiman Abu Anza.

Motivasi dan kajian disampaikan dalam Bahasa Arab yang diterjemahkan langsung oleh guru Smamsatu sekaligus Koordinator Pengasuhan MBS Madinatul Ilmi Smamsatu, Ustadz Muhammad Naufal, Lc, MSi. Acara yang dihelat di Masjid Al Qolam Smamsatu di lantai 3 itu, Sabtu (9/4/2022) berlangsung sangat menarik berbalut cerita-cerita mengharukan.

Di awal kajiannya, Syeikh Ahmad bertanya kepada para santri seputar Gaza. Mendapat pertanyaan itu, secara serempak para santri itu pun menjawab mengetahui keberadaan dan permasalahan yang terjadi di Gaza, Palestina.

Suasana kajian Santri MBS Madinatul Ilmi bersama Syekh Ahmad di Masjid Al Qolam Smamsatu, Sabtu (9/4/2022)

Syeikh Ahmad lalu melanjutkan cerita harunya. Dikatakan, di Gaza saat ini, letusan senjata api, ledakan granat dan bom, juga dahsyatnya serangan peluru kendali (rudal), merupakan menu kabar yang sehari-hari masuk ke telinga warga. Demikian juga informasi mati syahidnya warga Gaza yang menjadi korban kekejaman tantara Israel, sudah sangat akrab dengan warga.
Meski begitu, lanjut Syeikh Ahmad, teror mencekam yang terus-menerus dialami warga Gaza, tak mampu memadamkan semangat anak-anak muda di sana untuk terus dan terus menghafal Al Qur’an. Padahal, dalam kondisi tersebut, Gaza kerap dilanda kekurangan pasokan air. Demikian pula aliran listrik yang sering padam. Namun, sekali lagi ghirah menghafal Al Qur’an di kalangan anak-anak muda di sana, tak pernah padam.
Lebih lanjut syeikh Ahmad menyampaikan, anak-anak Palestina banyak yang kehilangan anggota pancaindera, terutama penglihatan akibat ganasnya peperangan, di antaranya terkena serpihan ledakan bom. Namun, semua itu tak mampu menyurutkan semanagat penduduk Gaza, terutama anak-anak mudanya untuk terus menghafal Al Qur’an. Kini, setidaknya sudah ada 2.000 orang telah menyelesaikan hafalan Al Quran, baik lafadz, halaman, ayat dan suratnya dengan mutqin (kuat).

Baca Juga:  Kepala SMAMSATU Gresik Menjadi Juri Penguji Pada Ajang Uji Entrepreneur Prototype

Dengan membandingkan kondisi keseharian di Gaza dengan di Indonesia, khususnya di Gresik, wabilkhusus di Smamsatu, Syeikh Ahmad berharap, kemampuan menghafal Al Qur’an para santri MBS Madinatul Ilmi akan lebih baik ketimbang anak-anak Gaza. Sebab, belajar di MBS kondisinya jauh lebih tenang dan nyaman, tidak terganggu oleh rentetan tembakan, ledakan granat dan bom, atau bahkan rudal.

Ia lalu menjelaskan keutamaan orang yang hafal Al Qur’an. Penghafal Al Qur’an, terutama bagi yang telah menyelesaikan seluruh ayat dalam kitab suci ini, lanjut Syeikh Ahmad, akan berada pada tingkatan surga yang tertinggi. Karena itu, ia kembali memompakan motivasi dan semangat para santri MBS dalama mengakrabi dan menghafal Al Qur’an.

Sebelum mengakhiri motivasinya, Syeikh Ahmad mendoakan kebaikan dan kemudahan dalam menghafal Al Qur’an kepada seluruh santri MBS. Bahkan, ia berjanji, jika berkesempatan mengunjungi Smamsatu kembali pada kesempatan yang akan datang, akan membawakan banyak hadiah bagi yang telah menyelesaikan hafalan Al Qur’an.

Tentang syeikh yang masih berusia muda itu, nama lengkapnya Ahmad Saleem Sulaiman Abu Anza. Pemuda ini merupakan seorang hafidz Al Quran lulusan Islamic University of Gaza, tahun 2014 dan mendapatkan gelar sarjana pada jurusan Hukum dan Syariah Islam.

Lewat wawancara yang dilakukan dengan Ustadz Muhammad Naufal via WhatsApp, Syeikh Ahmad datang ke Indonesia untuk melakukan safari dakwah sekaligus membantu warga Palestina, khusunya Gaza, lewat pengumpulan donasi yang didukung oleh Lazismu PDM Gresik. Agendanya berlangsung mulai 8 April hingga 14 April 2022.

Pada rentang waktu tersebut syeikh Ahmad mengunjungi beberapa masjid di Gresik untuk menjadi imam salat dan khatib, sembari membuka donasi bagi kaum Muslim di Gaza. Selama di Gresik, ia tinggal di guest house Smamsatu yang nyaman. Kesempatan selama tinggal di guest house inilah dimanfaatkan untuk men-support semangat para santri MBS untuk menghafal Al Qur’an.

Baca Juga:  Merespon Melonjaknya Kasus Covid - 19, Inilah Yang Dilakukan Guru, Wali Murid, dan Alumni Smamsatu Gresik

Sebagai sekolah berbasis Islami, Smamsatu memang menyediakan berbagai desain aktivitas bagi para santri program MBS. Salah satunya adalah Tahfizul Qur’an (menghafal Al Quran) dengan target minimal 6 juz ketika menyelesaikan pendidikan di sekolah yang berlokasi di Jalan Wahidin Sudirohusodo 162 Gresik ini.

Tahfidzul Qur’an pada program MBS Smamsatu dilaksanakan setiap hari Senin hingga Jumat. Teknisnya, dibagi menjadi ziyadah (menambah hafalan ) pada hari Senin, Selasa, Rabu dan murajaah (mengulangi hafalan) pada hari Jumat. Sementara hari Kamis, mereka murajaah bersama para pembimbing dan muhafidz Al Qur’an di lingkungan Pimpinan Daerah Muhammadiyah (PDM) Gresik.

Penulis: Ustadzah Hadiyatan Wasilah, M.Pd. (Musyrifah MBS Madinatul Ilmi Smamsatu Gresik)*

Bagikan Konten Ini Melalui:
× WhatsApp Admin Available from 07:00 to 21:00